Segalanya Diawali dari Kesukaran (Bagian Pertama dari Dua Tulisan)

* Oleh: Ir. Sahat P. Pasaribu, M.Pdk

79

Narwastu.id – Berbahagialah mereka yang mengalami kesukaran, tetapi tabah dan tekun dalam mencari pemecahan masalahnya. Siapa yang berani menghadapi tantangan dan berbagai kesulitan akan berjaya meraih kesuksesan. Banyak orang sukses berkata, jika hari ini kami disebut sukses, maka kami perlu beritahukan  bahwa pondasi kesuksesan itu adalah kesukaran  di masa lalu.  Bahkan  banyak kesuksesan yang diraih, karena sering mengalami kegagalan, rentetan kegagalan terus terjadi, karena tidak bisa segera memperoleh jalan keluar mengatasi kesukaran.

Orang yang mau berhasil jangan takut gagal. Jika kita takut gagal, maka kita tidak bisa berbuat apa-apa.  Kegigihan dan ketekunan berusaha sekalipun gagal berulang kali akan menjadi pintu masuk (entry point) untuk meraih keberhasilan. Jangan hakimi diri kita ketika mengalami kesulitan atau kesukaran besar dengan mengatakan, “Memang aku ini selalu bernasib sial, tidak pernah dapat kebahagiaan dan berbisnis rugi dan tertipu.” Apabila terjadi peristiwa yang tidak menguntungkan, harus berusaha mengubah suasana hati kita dan berpikir positif bahwa kegagalan hari ini adalah merupakan kesuksesan yang tertunda.

Sebagai orang Kristen  kita diajari bertekun dan tabah, orang yang menabur dengan cucuran air mata akan menuai dengan sorak sorai. Pada saat kita bertekun dan bercucuran air mata melakukan perkerjaan yang amat berat untuk mengatasi kesukaran, maka penyelesaian finalnya untuk meraih keberhasilan adalah campur tangan Tuhan Yesus sesuai dengan iman percaya kita.

Banyak manfaatnya kita pernah mengalami kegagalan, antara lain kita akan ingat selalu menghadirkan Tuhan di dalam sanubari untuk turut bekerja dalam kehidupan ini, dan tidak sombong karena hal itu menjadi penghalang bagi persahabatan,  memaksa akal budi kita untuk lebih bertekun memikirkan  cara mengatasi kesukaran, menangani permasalahan lebih baik dan membuat beberapa asumsi pemecahan masalah (kreatif-inovatif), serta memperluas jaringan kepada yang sudah berhasil di bidangnya. Meneladani atau meniru keberhasilan pendahulu kita adalah dengan cara menapak tilas jalan yang mereka lalui dan mengadopsi pola pemikirannya yang brilian, sehingga kita akan mendapat pengalaman yang luar biasa utuk membuat model pemecahan masalah yang sedang dihadapi.

Bangsa Yahudi Banyak Mengalami Kesukaran

Umat manusia yang paling banyak mengalami kesukaran di bumi ini adalah bangsa Yahudi. Mulai dari perbudakan di Mesir,  penderitaan  40 tahun di gurun pasir sebelum masuk ke Palestina, pembuangan ke Babel,  dijajah bangsa Romawi (sekarang Italia)  dan dimusnahkan  6 (enam ) juta orang dalam Perang Dunia ke-2 oleh Hitler (Holokaus). Akibat Perang Dunia ke 2, maka bangsa Yahudi Eropa pada tahun 1940-1945 berimigrasi besar-besaran ke Amerika Serikat dan Amerika Latin. Dalam kurun waktu 40 tahun bangsa Yahudi telah memiliki lobi yang sangat kuat di Amerika Serikat.

Siapapun yang akan maju dalam pemilihan Presiden di Amerika Serikat (AS) harus mendapat  dukungan  dari lobi Yahudi Amerika.  Sebagai  imbalan dari dukungan lobi Yahudi tersebut adalah  jaminan keamanan negara Israel di Palestina dari Presiden Amerika terpilih.  Mengapa bangsa Yahudi begitu sukses di Amerika, bahkan di dunia? Jawabannya, kesukaran yang dialami bangsa Yahudi di Eropa telah menjadi pemicu untuk meraih kesuksesan di Amerika.  Bangsa Yahudi telah gagal mendapat penghargaan kesetaraan dan bermartabat di Eropa, bahkan dimusuhi dan dimusnahkan 6 juta jiwa oleh Hitler.

Pelajaran pahit dari kesukaran di Eropa telah membuat bangsa Yahudi paling berhasil bekerja sama di seluruh dunia,  berhasil mendirikan  negara Israel tahun 1948 di Palestina di bawah pimpinan Perdana Menteri Ben Gurion. Penerima hadiah Nobel terbanyak di dunia sampai hari ini adalah orang Yahudi,  mengapa Yahudi demikian unggul?  Bangsa Yahudi menuruti ajaran Nabi Musa dan mengajarkan kepada anak-anak mereka sejak dini,  selalu berkumpul di Sinagoge setiap pekan, saling bertukar informasi termasuk di bidang ilmu pengetahuan, sehingga para ilmuwan memberikan pencerahan pengetahuan mutakhir.

Sejak masa kanak-kanak diajari orangtua mereka tentang isi Kitab Suci untuk meneguhkan iman percaya kepada Tuhan yang Esa, tahu membedakan baik dan  buruk. Serta tekun dalam berusaha dan tangguh  dalam menghadapi kesukaran. Pondasi keberhasilan bangsa Jahudi  di bumi ini terletak di sebuah buku yang disakralkan  yaitu “Taurat”. Etimologi dari kata Taurat (Torah-Ibrani)  adalah “hora-ah”, yang berarti “mengajari”. Ada  dua komponen Taurat, yaitu  Hukum Tertulis dan Hukum Lisan.  Hukum tertulis  adalah berupa Perjanjian Lama, berisi 5 Kitab Musa (Kejadian, Keluaran, Imamat, Bilangan dan Ulangan),  Kitab-kitab nabi Yahudi selain Musa, lalu ada kitab-kitab yang ditulis Raja Salomo, dan Raja Daud.

Hukum lisan terdiri dari Talmud, Midrash dan Kabbalah, yang diajarkan dari mulut ke mulut.  Hukum lisan ini sekarang  sudah dituliskan oleh Rabi Yahudi agar tidak punah dan melenceng pengertiannya. Ajaran agama bangsa Yahudi itu menumbuhkan kesadaran bahwa selain dunia nyata tempat kitab hidup, ada dunia rohani yang tidak kelihatan mata, ajaran Kitab Suci akan berpengaruh sampai dewasa (Ulangan  6:4-9).

Bagaimana dengan salah satu suku di Indonesia, Batak Kristen?  Kita harus mengajarkan kepada anak-anak kita bahwa Tuhan yang kita sembah  itu  Esa  adanya, dan wujudnya adalah Roh.  Allah  Bapa,  PutraNya Yesus Kristus dan Persekutuan Roh Kudus adalah Esa sekalipun dalam penyebutannya berbeda. Setelah Yesus Kristus naik ke sorga, maka Allah yang kita sembah adalah Esa, wujudnya telah kembali ke dalam Roh. Orang Kristen mengenal Allah Bapa yang menciptakan langit dan bumi di dalam Yesus Kristus. Roh yang ada di dalam diri Yesus Kristus adalah Roh Allah yang menjelma jadi manusia.  Adapun Roh Kudus adalah Roh Allah sendiri yang hadir dan  menjadi penolong bagi umatNya setelah Yesus naik ke sorga, tidak lagi di dunia ini.

Kebangkitan dan kenaikan Tuhan Yesus ke sorga juga dalam bentuk  Roh.  Lima puluh hari setelah Tuhan Yesus naik ke sorga, maka umat Kristen mendapat curahan Roh Kudus.  Jadi Allah kita itu Roh adanya, Tuhan Yesus yang naik ke sorga itu juga Roh Allah, Roh Kudus itu juga Roh Allah, jadi ketiganya ESA. Anak-anak Kristen harus tangguh imannya  kepada Tuhan Yesus Kristus sebagai Juruselamatnya, satu-satunya jalan  keselamatannya karena Tuhan Yesus  berkuasa di bumi maupun di sorga. Umat Kristen tidak perlu  risau dengan ucapan umat lain yang mengatakan, “Tuhan tidak pernah beranak dan diperanakkan. Bagaimana bisa Tuhan punya anak kawin secara biologis aja gak pernah.”

Anak-anak muda Kristen tidak boleh goyah iman percayanya kepada Tuhan Yesus ketika berhadapan dengan umat beragama lain, justru harus bisa menjelaskan bahwa kita mengenal Allah  melalui Yesus Kristus. Berbeda dengan agama Yahudi yang mengenal Yahwe melalui  Nabi Musa. Agama lain mengenal Allah melalui nabi lain, tetapi Tuhan Yesus Kristus yang disembah  dan dimuliakan orang Krsiten adalah Tuhan  yang hidup dan  berkuasa atas kehidupan manusia.

 

Mengalami Kesukaran dalam Hal Membangun Rumah Ibadah

Pada saat ini umat Kristen sangat sulit mendirikan  gereja di Indonesia. Itulah kesukaran yang harus dihadapi  untuk membangun tempat  berkumpul dan beribadah  memuji memuliakan Tuhan  Yesus Kristus. Semua umat beragama di Indonesia  mengalami pertumbuhan,  sehingga memerlukan  tambahan rumah ibadah. Sungguh tidak adil kalau membangun gereja dipersulit,  bahkan  gereja yang sudah ada juga dirusak dan dihancukan. Umat Kristen sengaja dibuat  mengalami kesukaran membangun rumah ibadahnya agar  gagal mendidik anak-anaknya menjadi manusia yang tangguh dalam iman, etika dan moral.

Kesukaran mendirikan gereja harus dijadikan pemicu untuk  mendidik anak-anak Kristen,  bahwa sesungguhnya diri sendiri adalah rumah ibadah, Firman Tuhan harus melekat di  dalam sanubarinya.  Tidak tahukah kamu bahwa kamu adalah Bait Allah dan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu? Jika ada orang yang membinasakan Bait Allah, maka Allah akan membinasakan dia. Sebab Bait Allah adalah kudus dan Bait Allah itu adalah kamu  (1 Korintus 3 :16-17).

Ajaran Kristen sangat berbeda dengan  agama lain. Setiap orang Kristen harus menjadi garam di dunia. Kehadirannya harus berarti bagi orang lain,  membawa damai dan kesejukan di lingkungannya. Setiap orang Kristen juga  adalah Bait Allah dan tempat Firman Allah dimeteraikan di dalam sanubarinya, sehingga perkataan yang keluar dari mulutnya adalah berkat. Dengan demikian ke manapun orang Kristen diutus adalah merupakan surat Allah kepada manusia di tempat itu yang tujuannya adalah memuliakan Tuhan Yesus Kristus.

Umat Kristen juga diminta untuk menjadi pelayan bagi saudaranya, siapa di antara kamu yang ingin menjadi terbesar hendaklah Dia menjadi pelayan bagi saudaranya. Banyak pengusaha muda ikut sukses setelah  terlebih dahulu melayani pengusaha senior yang sudah berhasil di bidangnya. Sambil melayani kita juga harus membangun kepercayaan. Generasi akan berganti dan tongkat estafet akan jatuh kepada orang yang bisa dipercaya dan setia selama melayani. Para pakar sering ditanya, siapakah yang bisa bertahan hidup sampai akhir zaman?

Mayoritas menjawab, yang paling mampu bertahan hidup sampai akhir zaman adalah orang yang paling kuat, orang yang mendahulukan kepetingannya, dan orang  yang menang bersaing. Menurut Prof. Kazuo Murakami dari Universitas Tsukuba, Jepang dalam bukunya “Misteri DNA” (1999) ternyata saat komputer tercanggih disuruh meramalkan siapakah yang bertahan hidup sampai akhir, jawabnya adalah orang yang berjiwa melayani. Artinya, orang yang mendahulukan kepentingan orang lain,  akhirnya mendapat ganjaran kebaikannya.

Ajaran Tuhan Yesus Kristus dua ribu tahun lalu tentang pentingnya melayani bagi sesama dan menjadi pelayan bagi saudaranya, ternyata itu juga yang menjadi kunci kesuksesan hidup yang bisa bertahan sampai dunia ini berakhir. Oleh sebab itu, kepada generasi muda Kristen bersiaplah melayani, jadilah pelayan terpercaya  untuk mengubah nasib dari keterpurukan menjadi berhasil, dari hina menjadi terhormat, dari gagal menjadi sukses. Orang yang melayani akan mendapat pengetahuan yang sangat berharga, ikatan batin yang kuat dengan tuan yang dilayaninya.

Kisah Yusuf di Mesir yang melayani Raja Firaun  telah menjadikan  seluruh keturunan Yakub selamat dari kelaparan, bahkan menjadikan mereka menjadi bangsa Israel  yang berkembang pesat di Mesir. Ajaran Tuhan Yesus  yang memerintahkan kita untuk melayani, terbukti yang paling canggih dan ampuh menjadikan bangsa Romawi berubah status dari penyembah berhala menjadi Kristen. Umat Kristen mula-mula adalah jemaat yang dihina, dianiaya, disiksa dan dijadikan mangsa singa oleh Kaisar Romawi.

Kesabaran umat Kristen utuk memberikan pelayanan terbaik kepada kaum ningrat dan keluarga kerajaan Romawi telah membuat agama Kristen menjadi agama yang patut diteladani sehingga Kaisar Romawi juga menjadi pemeluk agama Kristen. Umat Kristen di Indonesia harus menjadi pelayan dan memberi keteladanan di sekitarnya, dimulai dari tetangganya sehingga umat Kristen dikagumi dan dicintai  yang pada akhirnya izin gereja tidak lagi dipersulit.

Mengatasi Kesukaran Melalui Pendidikan dan Doa.

Melalui pendidikan dini agama Kristen kepada anak-anak  akan tercipta generasi dewasa yang mempunyai kecakapan tinggi untuk mengungkap terjadinya dunia alam dan misteri kehidupan. Umat Kristen di Indonesia  juga harus  tangguh  menghadapi kesukaran melalui  penguasaan ilmu pengetahuan bidang sains,  teknologi informatika, perdagangan, perbankan dan keuangan dengan berlandaskan iman Kristen yang ditanamkan sejak masa kanak-kanak.

Dengan demikian dunia rohani dengan dunia nyata hadir berdampingan, kadang dunia rohani lebih berperan untuk membisikkan pemecahan masalah kesukaran yang sedang dihadapi, Roh Tuhan Yesus hadir bagi mereka yang minta pertolongannya. Sekalipun umat Kristen menguasai ilmu pengetahuan tapi itu tidak cukup  dan tidak sempurna. Umat Kristen harus banyak berdoa dan menghadirkan Tuhan dalam kehidupannya sehari-hari, begitu bangun pagi hadirkan Tuhan Yesus untuk turut terlibat mengatasi setiap masalah.

Pendidikan dini agama Kristen harus sesegera mungkin ditanamkan kepada anak-anak sekolah dasar paling sedikit 3 kali seminggu, sehingga Firman  Tuhan  bertumbuh  di dalam sanubarinya, imannya menjadi  kuat  untuk menjadi pengikut Tuhan  Yesus, mempunyai mental  yang tangguh dan  setia untuk memberitakan Injil kerajaan kepada semua bangsa di dunia.  Pelajaran agama Kristen di Sekolah Minggu tidak cukup hanya pada hari Minggu, harus ditambah porsinya menjadi 3 kali dalam seminggu  dengan guru agama paling sedikit bergelar D3 dan diawasi para pendeta.

Semua guru pendidikan dini agama Kristen harus memperoleh gaji yang sepadan, sehingga diperlukan kesediaan para donatur untuk memberi dukungan dana, menyisakan dari sebagian hartanya untuk mengumpulkan dana abadi untuk pendidikan dini agama Kristen. Sudah tiba saatnya jemaat HKBP memberi  keteladanan untuk membuka rekening dana abadi bagi pendidikan dini agama Kristen.  Firman Tuhan adalah  seperti   benih  yang ditabur ke tanah yang baik, lalu berbuah, ada yang seratus kali lipat,  ada yang  enam puluh kali lipat,  ada  yang tiga puluh kali lipat  (Matius 13:8).

Dalam bidang pertanian, lahan tandus bisa diolah dengan traktor dan dipupuk untuk menjadikan  tanah itu  baik dan  subur. Demikian juga Firman Tuhan yang akan ditanamkan kepada  anak-anak akan tumbuh subur dan berkembang hanya melalui pendidikan dini agama  Kristen dari guru-guru  yang  handal. Anak-anak itu nanti akan  dewasa dengan iman  yang tangguh untuk melaksanakan Amanat Agung menjadikan seluruh bangsa menjadi murid Tuhan Yesus.

Generasi muda Kristen terdidik ke depan akan menghadapi masalah dan kesukaran yang lebih besar dibandingkan generasi sebelumnya, terutama dalam hal lapangan kerja.  Pangsa lapangan kerja untuk menjadi PNS hanya sekitar  5%  yang akan  diperebutkan banyak tenaga terdidik di seluruh Indonesia. Sebesar 95% lapangan kerja adalah di sektor swasta dan  wirausaha atau  entrepereneur. Dengan demikian generasi muda Kristen harus lebih bertekun belajar, menimba pengetahuan  dan memiliki nilai tambah dari orang lain. Penguasaan bahasa Inggris dan Mandarin mutlak diperlukan  agar generasi muda Batak yang akan terjun ke dunia bisnis  memperluas jaringan kepada bangsa-bangsa  lain di dunia ini.

Selagi diri masih muda, maka sangat dianjurkan menguasai Bahasa Mandarin di samping Bahasa Inggris. Indonesia tidak akan bisa lepas dari pergaulan antar bangsa di Asia, terutama  dengan negara RRT yang berbahasa Mandarin dengan  pertumbuhan ekonominya luar biasa dan jumlah  penduduk 1,5 miliar.  Untuk menguasai bahasa asing diperlukan kecermatan mendengar, kamampuan mendengar adalah untuk mengerti cara mengucapkan  bahasa asing dan sekaligus menguasainya dengan fasih.

Mengingat persaingan yang semakin ketat, maka dalam melanjutkan pendikan ke strata satu (S1) perlu memilih jurusan yang memberi peluang terbesar  untuk bisa bekerja di swasta dan berwirausaha. Jurusan Kehutanan, Pertanian, Perkebunan, Peternakan, Arsitek, Pertambangan, Perminyakan, Geologi, Geodesi adalah jurusan yang kurang memberi peluang untuk berwirausaha. Banyak lulusan IPB Bogor bekerja di asuransi, trading dan  marketing, sangat menyimpang dari bidang yang digeluti selama di perguruan tinggi. Sering dipertanyakan mengapa beras dari Vietnam bisa lebih murah dari beras Indonesia? Jawabnya karena hasil panen padi di Vietnam bisa 12,0-14,0  ton per ha, sedangkan di Indonesia hanya berkisar 3,5-7,0 ton per ha. Demikian juga dalam hal peternakan sapi Indonesia kalah dengan negara-negara lain,  terutama terhadap peternakan sapi di Australia.

Bagi yang ingin terjun berwirausaha harus berpikir tujuh kali untuk mengambil strata dua (S2) karena terlalu banyak waktu, dana yang harus dikorbankan, tetapi manfaatnya kecil untuk jadi modal berwirausaha. Kursus-kursus singkat pengetahuan praktis untuk mendukung kewirausahaan sangat dianjurkan untuk diikuti  dan diperbadingkan  penerapannya secara kritis.

Pada umumnya anak-anak muda Batak disuruh orangtuanya kuliah ke perguruan  tinggi ternama untuk bisa mendapat pekerjaan di perusahaan yang bagus dengan gaji besar. Bagi para wirausaha selalu menganjurkan anak-anaknya mencari pengetahuan nongelar tetapi bisa mendapatkan keterampilan praktis untuk dunia bisnis, sehingga suatu saat bisa membangun beberapa perusahaan yang bagus. Para wirausaha selalu mengikuti kemajuan penelitian IPTEK  dan BIOTEK  yang sudah terbukti komersial, seperti bibit unggul padi, buah-buahan, perikanan  dan peternakan perlu diambil alih atau dikembangkan dengan bagi hasil yang saling mengutungkan.

Mengatasi Kesukaran Memerlukan Kesehatan yang Prima dan Hati Gembira

Kehidupan di bumi penuh tantangan dan kesukaran, sehingga diperlukan kesehatan prima untuk bisa mengatasi permasalahan. Tubuh manusia memproduksi anti bodi untuk menangkal penyakit yang masuk ke dalam tubuhnya dan sekaligus untuk kelanjutan  kehidupan. Unsur gizi mempengaruhi sifat dan perilaku kehidupan sehari-hari. Memperbaiki pola makan  sangat penting untuk kesehatan. Makanan  berlemak berlebihan, merokok,  minum  alcohol, kurang olahraga dan kurang tidur  akan menjadi faktor yang merugikan dan bisa mengurangi kesehatan tubuh. Jadi bagi umat Kristen seluruhnya, perlu meniru pola hidup sehat,  seperti yang dijalankan oleh umat Advent, berolah raga teratur dan istirahat yang cukup serta berpikir positif.

Banyak orang Kristen yang ceroboh atas kesehatan tubuhnya, setelah jatuh sakit parah dan kritis terdorong berdoa dengan linangan air mata meminta Tuhan turunkan mukjizatNya untuk kesembuhannya. Alangkah lebih baik menjaga kesehatan daripada minta mukjizat turun setelah diserbu sakit penyakit. Mencegah  lebih baik daripada mengobati, mulutmu adalah harimaumu, perhatikan asupan makanan dan minum yang masuk ke dalam tubuh, serta rajinlah olah raga secara rutin.

Cinta kasih dan kegembiraan, serta keyakinan yang kuat atas datangnya pertolongan dari Tuhan akan membawa pengaruh positif untuk mengatasi kesukaran. Alkitab berkata, hati yang gembira adalah obat yang mujarab utuk kesehatan tubuh dan jiwa. Itulah sebabnya, orang yang senantiasa membangun cinta kasih dan hidup ceria dan gembira lebih sehat dan lebih berbahagia daripada orang-orang egois, pelit dan bermuram.

Tuhan Yesus berkata, kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri. Sudah barang tentu seseorang bisa mengasihi orang lain dengan terlebih dahulu hatinya gembira. Jadi mengasihi orang lain adalah untuk membuat diri kita jauh dari penyakit. Membahagiakan orang lain adalah cara mudah membahagiakan diri sendiri. Para wirausaha sangat sadar bahwa keuntungan yang mereka raih adalah karena jasa  staf dan karyawannya, sehingga mereka yang berjasa harus menikmati juga  keuntungan tersebut. Pengusaha Kristen yang sukses bukan karena banyak keuntungan yang diperolehnya, tetapi karena dia telah banyak memberi. Semakin banyak memberi semakin berkembang pula bidang  usahanya dan pada gilirannya semakin sehat jiwa jasmaninya.

Kesukaran untuk menjadi Wirausaha (Entrepreneur)

Diperlukan keberanian yang luar biasa untuk terjun menjadi pengusaha wirausaha (Entrepreneur), karena harus berani rugi dan gagal. Kalau  terjadi kegagalan, maka  pelaku wirausaha harus bangkit. Kejatuhan bisnis tidak boleh membuat semangat mengendur, harus bangkit dan terus bangkit. Kegagalan itu bersifat sementara, tetapi kemiskinan bersifat permanen, sehingga kegagalan harus dilawan untuk bangkit sebagai pemenang agar tidak jatuh dalam kemiskinan.

Jadi ketika menghadapi kesukaran harus bertindak tidak kenal menyerah, itulah kekuatan untuk meraih  kemenangan dan kesuksesan. Banyak manusia terdidik tidak berani memasuki dunia wirausaha, pengennya sih menjadi PNS sekalipun gaji rendah tetapi lebih aman dan kemungkinan masih dapat sabetan setelah menduduki jabatan struktural, apalagi pada posisi eselon tinggi. Sebaliknya banyak manusia kurang terdidik tetapi dengan mental baja berani terjun ke dunia wirausaha menjalankan Usaha Kecil Menengah (UKM) dengan tingkat penghasilan yang lebih besar dari gaji PNS Eselon IV.

Bahkan beberapa pengusaha besar, seperti T.D. Pardede (alm.), Liem Sioe Liong (alm.), Eka Tjipta Widjaya,  Bob Sadino,  William Soeryadjaya (alm.) dan lain-lain hanya lulusan SD atau pernah Sekolah Menengah Pertama tetapi putus di tengah jalan. Beberapa terkaya di dunia tidak lulus kuliah, contohnya Henry Ford (pendiri mobil Ford), Thomas Edison (pembuat lampu pijar), Bill Gates (pendiri Microsoft), Mark Zuckerberg (pendiri Facebook), Walt Disney (pendiri Diney World) dan Steve Jobs (pendiri Apple)

Di dalam dunia usaha, manusia dalam mencari kemakmuran dirinya bisa dikategorikan  4 (empat) golongan, yaitu: Tenaga Kerja (Employee), Pengusaha Kecil dan Menengah (UKM) atau Small Business, Pengusaha Besar alias konglomerat (Big Business) dan investor. Lulusan perguruan tinggi dengan sederatan titel mengincar jabatan tinggi di perusahaan besar, banyak yang berhasil menjadi CEO (Chief Executive Officer) atau direktur utama  dengan gaji tinggi. Semakin besar gaji yang diperoleh, maka semakin besar pula pajak yang harus dibayarnya. Tingginya pajak yang harus dibayar oleh para eksekutif menimbulkan perasaan yang kurang adil,  mengurangi minat bertukar posisi menjadi wirausaha.

Sebaliknya para Pengusaha Kecil dan Menengah membayar pajak rendah dan kemungkinan berkembang sangat tinggi untuk bertukar posisi menjadi pengusaha besar. Pertanyaannya, maukah Anda memulai dari usaha kecil? Siapa yang mampu dan mensyukuri hal kecil, pasti akan mampu mengelola yang besar. Semua wirausaha adalah manusia pemberani untuk memakmurkan dirinya dan sekaligus menjadi saluran berkat bagi orang lain. Tuhan  pasti berpihak ke manusia pemberani untuk menciptakan  lapangan kerja dan membangun kehidupan ke arah yang lebih baik.

Untuk menjadi wirausaha perlu mimpi besar, bermimpilah jadi orang kaya. Pengertian kaya di sini adalah  mandiri untuk kelangsungan hidupnya, makmur dan sejahtera, tanpa bantuan orang lain. Soal berapa besar harta kekayaannya adalah relatif. Menurut teori akutansi, orang yang berutang banyak bisa dikategorikan sangat kaya (punya aset besar),  karena kekayaannya adalah harta sendiri (equity) ditambah utangnya.  Mengapa perlu mimpi jadi orang kaya? Menjadi  kaya bukan berarti memiliki uang berlimpah. Cinta akan uang adalah akar dari segala kejahatan tetapi kekurangan uang juga bisa menimbulkan kejahatan.

Dengan demikian perlu keseimbangan dalam hidup, menjadi orang  kaya yang  takut akan Tuhan. Menjadi kaya  adalah dambaan setiap orang  karena kemiskinan itu sungguh sangat menyebalkan, terhina dan rawan terhadap perbuatan criminal. Terbukti orang kaya dipakai Tuhan untuk menciptakan kerja, berproduksi, membayar pajak dan menjadi saluran berkat. Jadi bermimpilah menjadi orang kaya untuk kemuliaan Tuhan Yesus.

Ada 3 (tiga ) hal utama yang perlu diciptakan di dalam diri  wirausaha, yaitu: Kreatif-Inovatif,  jaringan luas dan terpercaya. Manusia kreatif-inovatif adalah manusia yang tekun berpikir positif (bermental baja) untuk pemecahan masalah.  Banyak cerita kreatif- inovatif di dalam Alkitab. Raja Salomo menuntaskan masalah bayi yang tertukar, bayi yang hidup itu kembali ke pangkuan ibu kandungnya. Yakub menggandakan domba belang sehingga menjadi lebih kaya dari mertuanya Laban.

Yusuf  berhasil menyelamatkan Mesir dan saudara-saudaranya dari bahaya kelaparan. Daud mengalahkan Goliat dengan keberanian dan kecerdikan yang sangat kreatif-inovatif. Abraham mengelola tanah dengan tandus menjadi subur dan tempat berkembang biak domba dan lembu di Palestina. Yesus Kristus  melepaskan wanita Samaria dari hukuman lemparan batu. Di era modern sekarang ini banyak bangunan bertingkat dan tahan gempa bermunculan di seluruh dunia untuk  menyelamatkan lahan pertanian berubah fungsi menjadi  lahan perumahan. Mobil Toyota Avanza telah merajai jalanan dan paling banyak diminati kelurga menengah di Indonesia, semuanya itu bisa terjadi  berkat pemikiran kreatif-inovatif.

Setiap orang yang bersedia melayani telah menciptakan  jaringannya kepada yang orang lain,  apalagi semakin luas dan tinggi level yang dilayani akan membuat jaringannya (net working) menjadi pendukung  bisnis yang tangguh di kemudian hari.  Generasi muda dan pengusaha muda Kristen harus tangkas dan pandai bergaul   dengan orang-orang sukses dan pemimpin terkemuka di masyarakat dan para direktur perusahaan-perusahaan ternama.

Modal utama untuk memperluas jaringan adalah rendah hati, beretika dan memiliki moral yang baik. Terkadang untuk memperluas jaringan harus ikut magang, terjun menjadi panitia di berbagai kegiatan amal, mengikuti seminar, panel diskusi, ikut tour, aktif di gereja dan menjadi tenaga salesman dll yang tujuannya adalah  bisa berkenalan kepada orang-orang sukses di lingkungan kegiatan yang diikuti.  Ketika mengalami kegagalan dalam dunia usaha, tidak perlu khawatir asalkan punya jaringan luas. Kegagalan akan membuat kebangkrutan tetapi  bersifat sementara dan harus diatasi, termasuk meminta campur tangan jaringan yang sudah terbangun selama ini.

Para pengusaha yang gagal pasti akan bangkit  dan mottonya adalah bangkit dan tidak kenal menyerah. Berbeda dengan kemiskinan yang sifatnya permanen, sehingga wirausaha tidak mau menjadi orang miskin dan terhina. Bagi yang tidak punya jaringan maka disarankan jangan terjun ke dunia wirausaha.  Pebisnis wirausaha adalah orang-orang terpercaya, modal utamanya adalah kepercayaan. Dengan kepercayaan uang mengalir dari pemilik modal kepada pemilik proyek atau si pelaku kegiatan bisnis. Membangun kepercayaan kepada orang lain  memerlukan waktu dan integritas.

Diawali dari jujur terhadap diri sendiri dan tidak berkompromi dengan  kecurangan dan perbuatan tercela lainnya.  Pengusaha wirausaha  harus bisa mempertahankan perilaku terpercaya ketika dihadapkan mengelola keuangan, terutama pinjaman atau utang. Berwirausaha berarti harus bisa dipercaya kemampuannya mengelola utang untuk menumbuhkan kekayaan.  Utang digunakan mencari laba sekaligus mencicil pokok pinjaman sampai lunas. Para pengutang di bank yang paling bisa diandalkan untuk membayar bunga dan pengembalian pokok pinjamannya  adalah wirausaha (entrepreneur). Dengan demikian yang memajukan bank dan lembaga keuangan lainnya adalah wirausaha. Para wirausaha yang sukses dan terpercaya sangat mudah mengumpulkan modal dari pihak ketiga non bank, sehingga usahanya di berbagai bidang (diversivikasi) terus berkembang. Beberapa wirausaha besar  yang sukses berubah  statusnya  dari pengusaha besar menjadi investor.

Menjadi orang Kristen dituntut utuk memakmurkan dirinya dulu, baru orang lain. Bagaimana bisa mengasihi sesama kalau diri sendiri miskin dan tidak punya penghasilan yang bagus? Mengasihi orang lain berarti diri sendiri harus punya kemampuan memberi. Berilah banyak, maka Anda akan memperoleh banyak. Berwirausaha berarti berbisnis untuk menciptakan keuntungan dan lapangan kerja serta melayani banyak orang. Jadilah manusia entrepreneur sekalipun pada tahap awal mengalami kesukaran.

 

  • Penulis adalah seorang pengusaha, pemerhati sosial kemasyarakatan dan anggota jemaat gereja HKBP, tinggal di Jakarta.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here