Kompera PGIW DKI Adakan Ibadah Hari Doa Se-Dunia 2022

148
Perayaan Hari Doa Se-Dunia diadakan Konpera PGI Wilayah DKI Jakarta.

Narwastu.id – Komisi Perempuan dan Anak (Kompera) PGI Wilayah DKI Jakarta menggelar Ibadah Hari Doa seDunia (HDS) 2022 secara hybrid di Gereja HKI Tanjung Priok, Jakarta, pada Jumat 4 Maret 2022 lalu. Meski dilaksanakan di tengah pandemi Covid-19, Ibadah HDS 2022 tetap mendapat respon positif dari para perempuan gereja yang tergabung di Komisi Perempuan PGIW DKI Jakarta dari berbagai wilayah. Dalam ibadah, juga dikisahkan tentang kekerasan dan penindasan yang dialami kaum perempuan di ketiga negara (Inggris, Wales, dan Irlandia Utara). Lilin pengharapan pun dinyalakan agar Allah memberikan kehidupan yang lebih baik bagi seluruh dunia.

Dalam khotbahnya, Pdt. Sari Boy Manik menegaskan, kaum perempuan hendaknya tetap menaruh kepercayaan kepada Allah, meski di tengah penderitaan dan ketidakpastian yang dialami, serta tidak hilang pengharapan. Melainkan tetap menjadi perempuan yang selalu berdoa untuk adanya pemulihan. “Teruslah berseru dan berdoa, karena Allah tidak pernah melupakan janjiNya. Kiranya lewat ibadah ini terjadi pemulihan bagi gereja, dan dunia serta memberikan harapan baru bagi kita semua,” tukas Pdt. Sari.

Sebagaimana diketahui, perayaan Hari Doa Se-Dunia (HDS) 2022 dilaksanakan setiap minggu pertama di bulan Maret. Tata ibadah tahun ini dipersiapkan oleh Komite HDS dari negara Inggris, Wales dan Irlandia Utara dengan tema “Aku Tahu Rancangan-Rancangan yang Ku-Buat Bagi Kamu (Yeremia 29:11).” Inggris, Wales, sebagai Kepulauan Inggris termasuk di dalamnya Skotlandia yang juga merupakan bagian dari Britania Utara Raya.

Perayaan HDS yang dilaksanakan setiap tahun dengan tata ibadah yang dipersiapakan oleh negara yang masuk dalam komunitas HDS, merupakan sebuah kekuatan dalam gerakan oikoumene global, dan sebagai bukti dari solidaritas terhadap perjuangan perempuan Kristen sedunia untuk keadilan. Sekilas HDS di Indonesia

pengorganisasi HDS di Indonesia dimulai di Kota Malang, Jawa Timur. Christien Slotemaker de Bruine, perempuan Belanda,  dan Kartini Bezoen, perempuan Indonesia, yang mengorganisir perayaan HDS pada 1950.

Tahun 1957 Dewan Gereja-gereja di Indonesia membentuk Panitia Pusat HDS Indonesia yang diketuai oleh Pdt. M. Dharma Angkuw, S.Th. Dan seterusnya Departemen Pembinaan dan Pendidikan (Bindik) DGI. Pada 1984 tanggung jawab HDS diserahkan pada Biro Pelayanan Wanita PGI karena perubahan struktur baru DGI menjadi Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI). MF

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here